Me and love to be myself

Ketahuilah wahai saudaraku, sungguh anda akan menemui masa-masa yang sulit, masa-masa yang melelahkan, dan berbagai ujian, padahal anda tengah berjalan diatas jalan kebenaran dan disibukkan dengan pelbagai aktivitas dakwah. Apabila anda teguh diatas kebenaran dan sabar menghadapi pelbagai ujian. Nescaya kepedihan akan sirna,kelelahan akan hilang, dan yang akan tersisa bagi anda adalah ganjaran dan pahala. [Penawar lelah pengemban dakwah] *Dr Abdullah Azzam*

Thursday, February 7, 2008

< Kenapa mereka hebat ?? >

Kenapa kita tak bisa sehebat sahabat dan sahabiah dulu? Menjadi generasi Quran yang bergerak dan unik.Hasil tarbiyah dan dakwah mereka hebat dan mantap..Sedangkan agama yang kita anuti sama, tuhan yang kita sembah juga sama, dustur yang kita gunakan juga sama, rukun iman yang kita yakini juga sama..
Kenapa? Kenapa?? Kenapa???

Taktala mencari jawapan untuk persoalan ini, aku merindui kekasih yang satu itu, sangat rindu.Andai dia ada disisi, pasti aku temui setiap jawapan pada persoalanku, dia tidak akan pernah memberikan jawapan yang mengecewakan..Merinduinya, kerana dia menyebut aku di saat nafasnya yang terakhirnya. Jelous dengan sahabat lampau kerana bisa bertemunya(derang pun jelous kat kita gak..), Merinduinya kerana keperitan dan kesengsaraan yang dia alami supaya aku bisa menjadi aku yang kini.Terima kasih kekasih hati, syafaatkan aku nanti ye..Semoga kita bisa ketemu suatu hari nanti[rindu dengan sangat..nak cari buku sirah]

Akhirnya aku temui ini..Terima Kasih Robby..

Adakah kita bisa membuat perubahan dan melahirkan insan teladan yang hampir menyamai mereka?
Ya, jika kita mengamalkan al-Quran dan Sunnah ar-Rasul sepertimana mereka mengamalkannya
[Bekalan Sepanjang Jalan Dakwah, Mustafa Masyhur]

Mahukah kita jadi seperti mereka?Nah..itu formulanya.
Teringat kata-kata cikguku ketika aku ikuti misi yang 1st

Juz 'amma pun tak hafal habis, hadis 40 pun tak hafal, ada hati nak jadi da'ie.
Buat malu ana jer..(adui..sakitnya..tajamnya..)[Tambahkan sekali dengan Riyadus Solihin eh..]

Menjadi seperti mereka yang taktala turun wahyu dariNya, MEREKA TERUS AMALKAN. Seperti kisah pengharaman arak, ingat tak?? Mereka muntahkan arak yang ada didalam mulut dengan serta-merta, memecahkan tong-tong arak yang ada sehingga banjir. Kita??

Mereka sangat yakin dengan Allah, mereka sangat yakin dengan keimanan yang 6 itu..Keimanan yang 6 itu mengalir dalam jasad mereka seperti darah mereka yang sentiasa mengalir.Keimanan itu lentur dalam jasad mereka. Mereka sangat IHSAN dengan tuhan. Tiada kata-kata yang keluar dari mulut Bilal ketika dia diseksa selain AHAD..AHAD..AHAD.Ar-Rasul ajari fatimah tasbih, tahmid dan takbir taktala fatimah meminta pembantu ketika dia sangat Lelah membuat kerja-kerja rumah, kerana mereka sangat yakin yang memberi kekuatan dan segalanya hanyalah Dia..hebatkan mereka?kita??masih berlagak dengan kuasa luar biasa sendiri??

Kita masih lagi bangga dengan diri sendiri kerana mewarisi sunnah ar-Rasul yang terbesar, DAKWAH.Tapi sedarkah kita pelengkap utama yang menyempurnakan kerja-kerja dakwah itu adalah QIYAMULLAIL..camne qiyamullail kita?? Sesungguhnya qiyamullail itu sumber kekuatan utama mereka, sumber kekuatan untuk menghadapi hari-hari yang penuh kejutan.Mereka terasa sangat manis dengan qiyamullail sampai tak nak tidur.Kita?Teringat kata-kata 'zainab al-ghazali' moden kepada kami hari-hari lalu:

JANGAN BERLAGAK dengan 'kerja-kerja' yang kita buat di pagi hari kalau qiyamullail pun takleh bangun, at least 1 rakaat..Sesungguhnya disaat 1/3 malam itu, Dia turun ke langit bumi untuk mencari pemilik suara yang menyebut namaNya.

Camne kita nak kejutkan orang lain yang berada didalam rumah yang terbakar dengan api yang marak, kalau kita sendiri tak bangun dulu, kalau kita sendiri tak boleh bermujahadah dengan gigih terhadap tidur kita sendiri..
[Siri Tarbiyah Keakhawatan, jilid 4, Tarbiyah Ruhiyah, bab Qiyamullail]

Kita tak bisa jadi seperti mereka seandainya kita menjadikan Tarbiyah Ruhiyah kita sebagai 'extra' bukan rutin.Teringat kata-kata ni waktu perhimpunan besar hari tu

rehat ni pergi makan kat cafe, kalau nak extra boleh solat dhuha

Tarbiyah Ruhiyah bukan extra tapi rutin(hatiku memberontak waktu itu)..kalau kita boleh keluar ke toilet sewaktu kelas, kenapa kita tak boleh keluar untuk solat dhuha waktu kelas?? Kalau kita tak boleh lepas lunch, kenapa kita boleh lepas solat dhuha? kenapa kita boleh terlepas baca quran? valid ke alasan sangat sibuk??

Cukuplah pertemuan denganNya, syurga dan neraka memotivasikan mereka untuk berjihad, untuk terus istiqomah dengan tarbiyah ruhiyah.Sedang kita masih perlukan suara manusia untuk termotivasi.Tidak cukupkah surah al-Insan memotivasikan kita indahnya syurga? Ingat tak kisah sahabat yang mencampakkan kurma yang sedang dia makan di tangan untuk menyahut panggilan jihad sebaik sahaja rasulullah sebut kalimah syurga, akhirnya dia syahid. [Riyadus Solihin, jilid 1, bab bersegera melakukan kebaikan]

Sesungguhnya kitalah punca kemenangan itu tertunda, kitalah sendiri puncanya pertolongan itu masih tertunda.Wahai diri, jangan biarkan ketertundaan itu dari sisimu..

Astagfirullah..benarkah kata-kataku tuhan??Sesungguhnya aku berkata-kata dengan suara hatiku.Aku masih lagi insan yang penuh dengan dosa, kesalahan dan kekeliruan.Teman, betulkan diriku andai aku tersalah. Ingati aku,taktala aku lupa.Medan amal tidak akan pernah sama dengan medan kata-kata(medan menaip..^_^)

2 comments:

[ Nazihah ] said...

panjang jugak rupanya 0_o

Anonymous said...

pencinta hadis

Betul kata kamu tuh...cuma teringat kata2 sheikh bin bazz...beribadatlah dalam keadaan bersahaja...insyaALLAH katanya lagi, Allah tidak boring kepada ibadah hambanya tetapi hambanya yang akan boring. (rujuk buku Dr Ali Waqhthani)